preloader
Laughter Is An Instant Vacation In The Workplace

Laughter Is An Instant Vacation In The Workplace

Ramai tren “healing” di masyarakat, terutama di kalangan muda-mudi kini. Istilah kekinian ini kerap digunakan warganet untuk mengungkapkan sesuatu yang menyenangkan melalui unggahan media sosial. Saat ini, konsep healing dimaknai dengan liburan atau staycation. Padahal healing adalah proses penyembuhan diri secara psikologis. Liburan bisa jadi pilihan healing bila masalah yang dihadapi terkait padatnya pekerjaan, sehingga tidak punya waktu istirahat.

Namun demikian, kegiatan healing bukan berarti identik dengan kata liburan. Bisa dilakukan dengan melakukan aktivitas ringan yang bisa menghasilkan sesuatu dengan cepat, bisa menjadikan kita merasa lebih bahagia karena mampu mencapai tujuan. Maka itu, healing harus disesuaikan dengan permasalahan yang sedang dihadapi.

Dewasa ini padatnya pekerjaan menjadi tantangan tersendiri untuk bisa melakukan kegiatan refreshing. Karyawan bisa menjadi stres karena harus menyelesaikan pekerjaan demi mencapai target. Demikian pula jika ia bekerja dalam waktu yang lama. Salah satu cara agar tidak mudah stres adalah dengan bercanda di kantor.

Lebih dari itu, bercanda terbukti dapat meningkatkan produktivitas. Siapa yang tidak tahu Google? Raksasa teknologi ini terkenal dengan inovasinya yang luar biasa. Kunci keberhasilannya adalah produktivitas para Googler (sebutan para karyawan Google). Dalam membangun budaya ini, kegembiraan karyawan merupakan faktor utama.

Ternyata serangkaian penelitian menunjukkan dampak positif humor di kantor. Menurut penelitian dari institusi Wharton, MIT, dan London Business School, “Setiap tawa atau tawa membawa serta sejumlah keuntungan bisnis”. Selaras dengan hal tersebut, Alison Beard dalam artikel HBR, “Memimpin dengan Humor”. Menurutnya, “Tertawa menghilangkan stres dan kebosanan, meningkatkan keterlibatan dan kesejahteraan, dan tidak hanya memacu kreativitas dan kolaborasi, tetapi juga ketepatan analitik dan produktivitas.” Profesor Harvard Business School Alison Wood Brooks juga menemukan bahwa lelucon di tempat kerja dapat membuat orang tampak lebih kompeten.

Bagaimana dengan menerima lelucon, dan tertawa terbahak-bahak? Itu juga dapat membawa banyak manfaat bagi karyawan. Sebuah penelitian menyatakan, “Ketika Anda mulai tertawa, itu tidak hanya meringankan beban mental Anda, tetapi juga menyebabkan perubahan fisik dalam tubuh Anda,”. Ini meningkatkan asupan “udara kaya oksigen”, meningkatkan pelepasan endorfin otak Anda. Ini “juga dapat merangsang sirkulasi dan membantu relaksasi otot, yang keduanya dapat membantu mengurangi beberapa gejala fisik stres.”

Mengingat semua penelitian yang menunjukkan bahwa stres yang lebih rendah bermanfaat bagi karyawan dan mengurangi ketidakhadiran di kantor, kebebasan untuk tertawa tampaknya tidak hanya baik, tetapi juga diperlukan di tempat kerja. Sekelompok peneliti bahkan menemukan bahwa setelah menonton film komedi, karyawan 10% lebih produktif daripada rekan-rekan mereka.

Biasanya orang tertawa sekitar 18 kali per hari, dan 97% waktu kita tertawa bersama orang lain, kita 30 kali lebih mungkin tertawa bersama orang lain daripada tertawa sendirian. Pikirkan tentang ini, kapan terakhir kali Anda memiliki pikiran lucu sendirian dan menertawakannya dengan keras?

Sekarang, pikirkan lebih jauh, seberapa sering Anda tertawa dan teman Anda menertawakan sesuatu, apakah itu benar-benar lucu? Ini mungkin mengejutkan, tetapi penelitian menunjukkan bahwa 80% dari apa yang ditertawakan orang sebenarnya tidak terlalu lucu.

Jadi mengapa orang tertawa? Mereka tertawa karena orang lain tertawa. Mereka tertawa agar bisa tertawa bersama orang lain. Sama seperti semua orang mulai menguap ketika hanya satu orang yang menguap, kebanyakan orang tidak bisa menahan tawa ketika orang-orang di sekitar mereka menguap. Inilah sebabnya mengapa acara komedi di TV memiliki suara tawa yang direkam sebelumnya.

Tertawa dalam menanggapi orang lain tertawa bukan hanya fenomena perilaku. Ketika kita tertawa, tubuh kita melepaskan dua bahan kimia utama. Pertama, kelenjar pituitari kita melepaskan endorfin ke dalam darah kita di mana mereka masuk ke otak dan tulang belakang.

Endorfin adalah polipeptida yang berinteraksi dengan reseptor opioid di otak untuk membantu menghilangkan rasa sakit dan memicu perasaan senang. Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa orang dapat menahan rasa sakit 15% lebih banyak hanya dengan tertawa selama beberapa menit sebelumnya.

Kedua, ketika kita tertawa otak kita melepaskan dopamin –neurotransmitter yang menciptakan rasa euforia. Dopamin dapat meningkatkan pembelajaran, motivasi, dan perhatian. Faktanya, manfaat kesehatan secara keseluruhan dari tawa dan zat kimia saraf yang terlibat termasuk peningkatan fungsi kekebalan tubuh, menghilangkan stres, meningkatkan toleransi terhadap rasa sakit, meningkatkan kesehatan jantung, mengurangi kecemasan, rasa aman, dan meningkatkan suasana hati. Tertawa juga dikaitkan dengan motivasi dan produktivitas yang lebih tinggi di tempat kerja.

Sebagai contoh, yang membawa kita kembali ke Covid-19. Isolasi yang kita terapkan pada diri kita sendiri untuk memerangi pandemi sangat membatasi interaksi sosial, menyebabkan berkurangnya tawa, dan akibatnya pengurangan bahan kimia bermanfaat yang dibutuhkan tubuh kita.

Lebih buruk lagi, stres dan ketakutan terkait yang kita alami sendiri mendorong kita ke suatu kondisi yang tidak cukup sehat. Ketika kita berada di bawah ancaman, bahaya, atau stres, tubuh kita menghasilkan suatu kondisi yang dapat menyebabkan kenaikan berat badan, sakit kepala, lekas marah, kelelahan, sulit berkonsentrasi, dan tekanan darah tinggi.

Jadi, apa yang dapat Anda lakukan sebagai pemimpin tim untuk mengurangi efek ini? Mungkin sebagian dari kita tidak cukup menyadari ada peran kita dalam memengaruhi psikologis dari tim yang kita pimpin.

Di dunia tim virtual yang terpisah dari interaksi sosial, sendirian di rumah saat ini penting bagi kita sebagai pemimpin untuk memastikan agar anggota tim tetap sehat dan produktif, Anda perlu membuat mereka lebih banyak tertawa dan mengurangi stres.

Penelitian menunjukkan bahwa tim yang tertawa bersama lebih terlibat dan kreatif. Jadi bagaimana kita membawa lebih banyak humor ke tempat kerja, bahkan di masa-masa sulit?

Pertama, sadari bahwa Anda tidak harus menjadi badut atau komedian untuk menjadi lucu. Setiap orang memiliki gaya humor mereka sendiri, dan penelitian menunjukkan bahwa segala jenis kespontanan ini bisa membawa manfaat. Tapi itu berarti Anda perlu menumbuhkan tawa.

Berikut adalah sejumlah langkah konkret yang dapat Anda ambil untuk melakukannya:

  1. Kebanyakan pemimpin merasa bahwa mereka perlu membuat setiap interaksi virtual secepat dan seefisien mungkin. Ketika interaksi virtual adalah yang dimiliki semua orang, ini adalah kesalahan. Di masa-masa isolasi ini, bagian penting dari pekerjaan seorang pemimpin adalah menghubungkan.

Menghubungkan kembali secara sosial, psikologis, dan emosional dengan tim dan tidak hanya menyelesaikan pekerjaan. Tertawa adalah salah satu cara terbaik untuk menjaga tim tetap terhubung secara emosional. Tetapi Anda perlu memberikan waktu dan ruang, bahkan jika Anda harus menunda beberapa pekerjaan yang sebenarnya.

  • Optimalkan interaksi. Manusia sangat pandai membaca petunjuk dan isyarat visual dan auditori dalam hal tertawa. Semakin banyak cara atau media yang dapat Anda berikan kepada mereka untuk memberi dan membaca isyarat, semakin baik. Untuk itu, pastikan semua orang bisa dan hadir melalui video, karena itu akan membuka peluang untuk bisa berinteraksi secara bebas.
  • Tetapkan contoh. Seperti menguap, tawa memicu tawa, mungkin tidak ada yang lebih kuat dalam menghasilkan tawa di tim Anda daripada menertawakan diri sendiri. Namun, seperti halnya orang pada umumnya dapat membedakan antara senyum asli dan palsu, mereka dapat membedakan antara tawa yang nyata dan yang dipaksakan.
  • Ciptakan suasana hati sendiri. Anda harus mulai dengan chemistry Anda sendiri sebelum rapat apa pun. Lebih mudah untuk menahan tawa daripada memulai dengan “gaya” dingin di depan semua wajah di halaman media video conference Anda.

Semoga dengan berangsur membaiknya kondisi pandemi saat ini, kita dapat kembali ke interaksi sosial yang lebih alami. Pandemi menjadikan banyak perusahaan melakukan investasi besar-besaran dalam hal teknologi. Teknologi bukan hanya menjadi hal yang dapat meningkatkan proses kerja. Banyak juga menggunakan teknologi untuk mengeratkan hubungan antar pegawai, dengan pelanggan, dan dengan pemangku kepentingan lainnya.

Poin yang tidak bisa dihindari sebagai seorang pemimpin, tidak hanya fokus pada pencapaian performa kerja atau bisnis, namun juga bagaimana “roda” ini berjalan. Ibarat menonton pertandingan olahraga, ketika sebuah tim menampilkan performa terbaiknya yang menakjubkan, mengatasi keterbatasan dan tantangannya, setiap pemain mengalami energi penuh yang mengangkat tim lebih jauh lagi.

Sukses memicu kegembiraan kita sebagai penonton. Bisakah kegembiraan yang begitu nyata dalam pertandingan olahraga direplikasi dalam bisnis? Sangat bisa!

Dalam lingkungan tim mana pun, kegembiraan muncul dari kombinasi harmoni, dampak, dan pengakuan, yang semuanya dapat ditimbulkan oleh para pemimpin bisnis dalam organisasi mereka.

  1. Harmoni. Pada tim pemenang, setiap pemain memiliki peran yang berbeda dalam mencapai tujuan. Satu pemain mungkin bisa menjadi pengumpan yang hebat. Lainnya adalah pencetak gol yang hebat. Namun yang lain mungkin membawa intensitas dan api persaingan tertentu. Ketika beragam keterampilan dan kekuatan rekan satu tim benar-benar cocok, rasanya luar biasa.
  2. Dampak. Keharmonisan tim mengarah pada dampak, yang selanjutnya memicu kegembiraan. Jika tim berhasil memenangkan kejuaraan, Anda dapat melihat di wajah mereka saat mereka saling berpelukan dan melompat-lompat seperti anak-anak yang gembira. Mereka berkata satu sama lain, “Gak nyangka kita bisa!” 
  3. Pengakuan. Pelatih hebat menginstruksikan pemain, ketika mereka mencetak gol, segera menunjuk rekan satu tim yang menciptakan peluang mencetak gol. Mengakui kontribusi masing-masing pemain dan bersorak untuk satu sama lain memperkuat seluruh siklus bahagia-sukses-bahagia.

Dengan memberi kesempatan karyawan merasakan lebih banyak pengalaman yang dapat menimbulkan kegembiraan dalam penugasan apapun, para pemimpin dapat memanfaatkan lebih banyak kekuatan dan dampak positif bagi perusahaan mereka.

Humor, tawa, dan kegembiraan dalam bekerja dapat menghasilkan hubungan yang hangat antar karyawan dan atasan. Karyawan yang bahagia bersedia bekerja lebih keras, lebih loyal dan dapat mengembangkan kerjasama tim yang kuat.

Pratidina Kartika Putri