Pandemi, IHSG Bearsih, dan Strategi Berinvestasi

Pada umumnya investor ingin melihat investasinya terus berkembang dan tidak ingin nilai investasinya turun. Sehingga wajar jika kita sebagai investor bertanya kapan momen yang tepat dan pada aset apa kita berinvestasi.

HENDRA RIDWANDHANA

Odoo image and text block




 

Oleh: Hendra Ridwandhana – Trainer PPM Manajemen

*Artikel ini dimuat di Pajak Online

Penurunan index harga saham gabungan sudah dua kali mengalami penurunan selama 2020 akibat pandemi Covid-19. Penurunan pertama terjadi pada awal tahun membuat indeks turun 37.33 persen year to date di Maret 2020 menuju 3937 poin, posisi ini merupakan yang terdalam dalam 5 tahun terakhir.

IHSG memang sempat rebound setelahnya dan naik bertahap setelah pemerintah DKI mengumumkan PSBB transisi pada Juni 2020 yang membuat IHSG terbang sementara menuju 5371 poin pada akhir Agustus 2020. Namun, semakin tingginya kasus Covid-19 di Jakarta membuat pemerintah daerah menarik rem darurat dan seketika itu juga diikuti dengan penurunan IHSG untuk kedua kalinya menuju 4870 poin pada akhir September 2020, turun 9.34 persen dari titik tertinggi setelah rebound atau turun 22.5 persen secara year to date .

Secara valuasi, beberapa ukuran pasar seperti PER dan PBV rata-rata menunjukan indeks sudah tertekan cukup dalam. Selama 2020 PER dan PBV emiten blue chip menunjukkan penurunan yang dapat diartikan valuasi pasar emiten menjadi lebih murah. Turunnya valuasi pada akhirnya menjadi daya tarik tersendiri untuk value investor walaupun ketidakpastian pandemi Covid-19 masih tinggi dan IHSG masih mungkin untuk tertekan lebih dalam. Dalam keadaan seperti ini, bagaimanakah investor terutama investor pemula menyikapi momen ini dan memanfaatkannya untuk berinvestasi saham?

Dalam berinvestasi setidaknya ada dua pertanyaan utama yang sering diajukan yaitu, kapan kita harus berinvestasi dan pada aset seperti apa seharusnya uang kita diinvestasikan. Dua pertanyaan tersebut muncul karena adanya ekspektasi perkembangan nilai investasi yang diinginkan.

Pada umumnya investor ingin melihat investasinya terus berkembang dan tidak ingin nilai investasinya turun. Sehingga wajar jika kita sebagai investor bertanya kapan momen yang tepat dan pada aset apa kita berinvestasi. Sehingga pada akhirnya mengantarkan kita pada peramalan momen pergerakan harga dan analisis fundamental aset keuangan tertentu.

Pada peramalan momen untuk mencari waktu yang tepat pada umumnya berujung pada metode investasi Lump Sum Investing. Dengan strategi ini investor berinvestasi langsung pada satu waktu dengan jumlah besar dengan tujuan untuk mengoptimalkan potensi imbal hasil yang dapat diperoleh dengan berinvestasi pada harga serendah-rendahnya pada momen yang tepat.

Pada umumnya investor melakukan investasi secara lump sum jika dia yakin akan momen atau tren bullish pergerakan harga yang masih atau akan terjadi dalam beberapa periode ke depan. Pengambilan momen beli ini didasarkan dari dua pendekatan teknikal untuk menebak arah pergerakan saham.

Pendekatan teknikal yang sering dilakukan adalah pendekatan momentum yang mendasari pengambilan keputusan beli berdasar momen pergerakan saham tertentu. Pendekatan ini mengasumsikan pergerakan saham akan terus berlanjut pada arah yang sama. Investor akan membeli pada saat saham sudah bergerak naik selama beberapa periode.

Pendekatan kedua adalah pendekatan reversal. Kontras dengan pendekatan momentum, pendekatan reversal ini mengasumsikan pergerakan saham akan berbalik arah beberapa arah setelah jenuh. Dengan pendekatan ini investor akan membeli saham jika sebuah saham sudah dirasa turun cukup dalam dan akan berbalik arah.

Sehingga kedua metode ini dianggap lebih optimal jika investor mampu dengan tepat memprediksi momen atau tren pergerakan harga di masa yang akan datang. Jika investor dapat meramalkan pergerakan harga di masa depan dengan tepat maka metode ini akan dapat menghasilkan keuntungan yang besar bagi investor tersebut.

Dua pendekatan teknikal tersebut masing-masing memiliki pekerjaan rumah yang sama rumitnya, menebak arah pergerakan harga saham. Pelaku investasi dengan momentum strategi harus menebak apakah saham yang diikuti masih dalam tren bullish-nya atau kenaikannya hanya faktor fluktuasi sementara dari longterm sideways.

Sementara pelaku investasi dengan reversal pattern harus menebak apakah tren turun dari sebuah saham sudah mendekati akhir atau masih akan melanjutkan penurunan. Dalam praktiknya untuk menebak arah itu investor dapat menggunakan beberapa indikator seperti moving average, relative strength indicator, dan sebagainya. Namun pada kenyataannya indikator-indikator ini hanyalah sebuah alat dalam peramalan yang memiliki kemungkinan salah.

Pada era keterbukaan informasi seperti sekarang, pasar menjadi lebih efisien karena emiten publik diwajibkan melakukan disclosure terkait informasi yang bersifat material. Praktis alur informasi akan lebih cepat diterima pasar dan dapat dikatakan pasar menajdi semakin efisien.

Dalam keadaaan seperti saat ini ini kedua pendekatan dg strategi momentum dan reversal hanya akan bekerja dan menghasilkan kinerja yang baik pada saham-saham yang diperdagangkan secara tidak efisien atau dalam bahasa lain tidak terlalu diperhatikan oleh pelaku pasar.

Dalam keadaan pasar yang tidak efisien tidak semua informasi terserap oleh pelaku pasar sehingga hal ini memengaruhi pergerakan harga saham menjadi kurang aktif diperdagangkan. Hal ini praktis membuat indikator indikator lebih mudah menebak tren pergerakan harga saham.

Keadaan pasar modal Indonesia saat ini telah jauh memiliki eksposur terhadap investor asing dibandingkan 10 tahun yang lalu yang membuat pergerakan IHSG lebih terintegrasi dengan pelaku/investor global. Ditambah dengan perbaikan infrastruktur pasar modal yang terjadi dalam 10 tahun terakhir tentunya akan membuat pasar Indonesia menjadi lebih aktif dan efisien sehingga semua informasi material yang bersifat publik akan semakin cepat terefleksi pada harga pasar sebuah saham. Hal ini membuat harga saham sebuah perusahaan akan semakin sulit untuk ditebak pergerakannya dengan indikator-indikator teknikal yang biasa digunakan.

Dengan asumsi pasar efisien kelompok investor kedua yang menggunakan skema dollar cost averaging sebagai alternatif dari lump sum investing. Karena dapat dikatakan pada kondisi pasar efisien, pergerakan harga semakin mengikuti fenomena random walk sehingga akan sulit bagi investor untuk menebak arah pergerakan dalam waktu dekat dan melakukan profit taking dengan menggunakan indikator-indikator yang ada.

Secara statistic, jika pergerakan saham mengikuti fenomena random walk seharusnya imbal hasil saham akan memiliki kemungkinan untuk menghasilkan imbal hasil di atas dan di bawah rata-rata dengan kemungkinan yang kurang lebih sama. Sehingga lump sum investing akan menghadapi problematika “sinyal palsu” yang mengakibatkan “beli tinggi jual rendah”.

Dollar cost averaging dapat mengurangi risiko kesalahan “beli tinggi jual rendah” pada metode lump sum investing dalam kondisi pasar efisien dan sulit diperkirakan pergerakannya.  Dengan metode dollar cost averaging, investor membagi investasinya sepanjang horizon waktu investasi tertentu. Rata-rata harga pembelian pun cenderung lebih rendah dibanding dengan metode lump sum dalam kondisi pasar bearish seperti saat ini. Selain itu metode ini tidak memerlukan kemampuan untuk menebak arah pergerakan harga saham di masa depan.

Pertanyaan selanjutnya adalah, aset saham apa yang layak untuk dibeli. Jawaban dari beberapa literatur dan juga diskusi di ruang publik mengerucut pada value investing yang cukup populer. Yaitu berinvestasi pada asset-aset yang dirasa memiliki valuasi yang masih cukup murah. Dalam hal ini sering digunakan ukuran Price per Earning Ratio (PER) ataupun Price to Book Value Ratio (PBV) untuk menentukan mahal atau murahnya ukuran saham sebuah emiten.

Aset dengan PER atau PBV yang rendah relatif dari rata-rata industrinya berarti perusahaan tersebut dihargai lebih rendah secara relatif dari rata-rata perusahaan lain di industri tersebut. Dengan dikombinasikan dengan parameter fundamental perusahaan lainnya seperti kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba maka Investor dapat membidik asset-aset saham dengan fundamental baik dan juga valuasi yang murah.

Ketidakpastian global terkait dengan pandemi memang telah membuat hampir seluruh indeks saham dunia mengalami tren penurunan yang cukup dalam. Seringkali kasus banyak investor telah melakukan pengalihan /rebalancing aset menuju asset-aset yang dianggap lebih aman seperti deposito, emas, dan obligasi pemerintah.

Namun perlu disadari juga turun dalamnya valuasi IHSG juga telah membuat valuasi perusahaan-perusahaan terutama blue chip menjadi jauh lebih murah dari sebelumnya. Hal ini tentunya dapat dimanfaatkan bagi value investor untuk masuk ke saham saham tersebut. Investor dapat menggunakan alat bantu analisis fundamental dan dikombinakan dengan menggunakan teknik pembelian bertahap dengan metode dollar cost averaging untuk mengurangi risiko fluktuasi harga saham dalam masa pandemi ini.